Tuesday, August 31, 2010

How to disipline your child according to the ages and stages approach?

I am having a hard time dealing with Hamzah. He is cheekier compared to the other siblings. I talked to Sister Shareena (the khalifah Institute trainer), and she said every child is an individual and need to be treated differently.

What works on one child may not work on the others.

Besides that, i also found an interesting article on dicipline approach according to ages which was prepared by Judith Graham, Extension human development specialist.

Discipline that Works: The Ages and Stages Approach
Age Development of Emotions Tips
Infancy Stable, well-balanced periods occur around 4, 16, 28, 40 and 52 weeks. Periods of imbalance occur often around 8, 20, 32 and 44 weeks. No discipline needed.
18 Months Acts on impulse. Is insistent, demanding. Not much trouble with own emotions, but has trouble with other people’s. Wants own demands met here and now. Not very adaptable or cuddly. Easily frustrated; attention span extremely short. Loves the outdoors and carriage/stroller rides. Doesn’t easily obey direct commands. Get attention by doing something child likes and wants to share. THINGS TO TRY: Pick up and put child where wanted. Distraction.
21 Months More demanding and less adaptable. Dependent. Has strong needs and demands, but cannot communicate them. May resist being touched. Need for great patience and wise assessment of capabilities; discipline is not the important thing at this age. Arrange to just get smoothly through the day. THINGS TO TRY: Most successful are physical; rearrange the setting to avoid problems. Talking to them usually doesn’t work.
2 Years
Less demanding. More adaptable. Tends to be quiet and calm. Willing to cuddle and accept affection. Take advantage of child’s rituals, especially at bedtimes; use security items the child likes (thumb, blanket, etc.). THINGS TO TRY: Distract them or change the scene.
2 1/2 Years Great imbalance. Moves between extremes of aggression and withdrawal. Bossy, rigid, selfish, possessive, jealous. Likes sameness, repetition, predictability; changes are very hard, even minor ones; toys, etc. all have a “proper place.” Age of opposite extremes. THINGS TO TRY: Avoid giving choices. Avoid questions that can be answered by no. Use routines. Talk and work fast so child will be doing what is wanted before she or he has time to think and rebel. Anticipate difficult times or situations and avoid if possible; do not expect your child to wait for things or to share easily.
3 Years Often time of emotional calm. May be happy, contented much of the time. Gets along well with others. Likes others and wants to please them. THINGS TO TRY: Enthusiasm, good-will and common sense.
3 1/2 Years Difficult age. Is uncertain, unsettled, insecure, yet is stubborn, demanding, unwilling or unable to give in or adapt. Tends to be fearful, unhappy. Child’s big emotional struggle is with his/her mother (she is the only worthy opponent); enjoys talking/conversation; time of great motor uncertainty and fluctuating fine motor capabilities. At this age, children are much better with almost anyone other than the principal caregiver. Difficulty making changes. May be good in long periods of play, but very poor at changing from one activity to another. THINGS TO TRY: Simplify changes as much as possible. Avoid head-on clashes. Let him know he is great — the best child ever; emotions may be very fragile; may express fears or anxieties about the dark and animals — support these but do not encourage; use an imaginary companion to help get things done; heavy use of positive phrases: “let’s,” “how about,” and “maybe you could.” Give in when things aren’t important. Change subject or distract by bringing in something nice so child forgets to object.
4 Years Energetic, out-of-bounds. May go to extremes to test self against others. Often enjoys own impish, humorous ways. May be selfish, rough, impatient, loud. Loves adventure. Socially silly and larger-than-life manners may annoy adults. Delights in upsetting adults. THINGS TO TRY: Ignore profanity, boasting, super-silly way of talking, if possible; enjoy her silliness and participate; usually likes and respects boundaries and limits; bargaining works well; surprises are good motivators; whispering very effective; praise and compliments work wonders as does the simple art of conversation. Make few rules, but enforce these strictly.
5 Years Tends to be calm, quiet, well-balanced. Pulls in and usually tries only what he knows he can do, so is comfortably well-adjusted. Friendly, loving, appreciative, wants to please and do the right thing; wants and means to be good; not yet able to admit to wrongdoing and as much as he tries, does not always tell the truth. Let them know what is and is not reasonable to expect. Many things parents consider bad are often simply immaturities. THINGS TO TRY: Prevention is much better than punishment. If you punish, do so calmly. Child’s wish to be good and do the right thing is strong. With luck, there should be relatively little need for punishment.
5 1/2 to 6 Years Highly emotional. Not in good balance. Loves one minute, hates the next. Much confusion and trouble between self and others. May demand, rebel, argue, fight. When in good mood, is cheerful, energetic, enthusiastic. Needs much praise, but behavior often merits criticism. This only makes behavior worse. Not able yet to tell the difference between mine and yours. Age of extreme imbalance. May be very rude, resistant, defiant. Thrives on head-on clashes. Punish if absolutely necessary, but calmly. THINGS TO TRY: Patience and skill. Ignore refusal or be impersonal when child answers commands with “I won’t.” Praise — it may not be easy to find something to praise but try hard; avoid resistance and head-on collisions; sidestep issues if possible; bargain; give in on occasion.
6 1/2 Years Behavior quiets down for a few months. Usually relates strongly and warmly to adults close to them. Brief periods of being happy with themselves. Money is becoming of real interest both as an allowance and as a reward. Eager for more possessions. THINGS TO TRY: Small rewards for little chores or even eating a good meal. Give them “chances” to get a request done. Consenting and bargaining also work well.
7 Years Quiet, rather negative emotions. May be serious, self-absorbed, moody, worrisome, or suspicious. Very sensitive to others’ emotions. May feel disliked by others and that they are critical or poking fun. Procrastinates, has a short memory, and is easily distracted; often completely tunes out the outside world. Obedience problem may be because child is sidetracked. THINGS TO TRY: To have a simple chore done, tell child in advance. Be sure they heard the directions. Remind the child before he or she forgets and does something else.
8 Years Vigorous, dramatic, curious, impatient, demanding. Not as moody as 7, but still sensitive. Very demanding of parents, especially mother; strongly influenced by her wishes and desires; wants time, attention, affection and approval; beginning to think abstractly; interested in and concerned about own possessions. Easily disappointed if people don’t behave as wished. Can be quite critical of others and self. Argumentative. Easily disappointed if what an adult says or does isn’t what the child wants. THINGS TO TRY: Give commands in ways acceptable to the child. Money is a good motivator, as are time, attention and approval.
9 Years Quieter than at 8. Seems to be independent, responsible, dependable, cooperative. May sometimes be temperamental, but is basically reasonable. May be age of considerable rebellion against authority; tend to go to extremes; will take criticism fairly well if carefully phrased; great interest in fairness; group standards may be more important than parental standards. Demanding of others, but likely to be as critical of self as of others. Very involved with self and may not hear when spoken to. May appear absent-minded or indifferent. Shows anger at parents, but is also proud of them, is loyal to family, friends. May show concern for others. Interests are beginning to spread beyond home and family. May resist feelings of being a little child and of being told what to do. THINGS TO TRY: Save direct commands for big important matters.
10 Years Emotionally direct, simple, clear-cut, usually well-balanced, yet still childlike. Less anxious and demanding than at 9. Most often good-natured and pleased with life. But may show sharp, violent temper. Can be very affectionate. Not a worrying age, yet a few earlier fears remain. Enjoys own humor, which may not be very funny to others. Happy age. Tricks or specific and special ways of approaching a child are no longer particularly useful; involve the child’s ability to distinguish good from bad, right from wrong, truth from untruth; best technique is to know what is reasonable to expect.

Source: Ames, L.B. (1992).  Raising Good Kids: A Developmental Approach to Discipline. Rosemont, NJ: Modern Learning Press.

It also says that. "Implementing effective discipline is not always easy and takes some practice. Don’t get discouraged! Remember, if you don’t get the results you want, think the situation through and try again."

I will definitely try and will never lose hope.


Monday, August 30, 2010

Panggilan Untuk Latihan MBFPC Sabah & Sarawak

Setelah 4 Program latihan MBfPC diadakan sepanjang 2010, kini tibalah masanya untuk latihan terakhir untuk tahun ini bagi kawasan Malaysia Timur (Sabah & Sarawak).
Secara tentatif, program latihan ini dirancang seperti berikut:

Tarikh:   29 - 31 Oktober 2010
Masa:     8:00 pagi hingga 6:00 petang
Tempat: Bilik Beaufort (Tingkat 1),
                     Lembaga Tabung Haji Sabah, Jalan Sembulan,
              Peti Surat 12908,
                     88832 Kota Kinabalu, Sabah

Silalah emailkan butiran anda seperti nama, alamat, nombor telefon dan alamat e-mail kepada admin@malaysianbfpc.org untuk menyertainya.

Wednesday, August 25, 2010

Petua Mempercepatkan Proses Bersalin

Ada wanita/ibu yang tak sabar-sabar nak bersalin. Bukan apa, kadang kala perasaan excited meluap-luap nak melihat anak yang di kandung 9 bulan.

Terdapat pelbagai 'petua' untuk mempercepatkan proses bersalin . Antara nya :

1. Banyakkan berjalan kalau dah masuk 37 weeks tu. Tak kisah la turun naik tangga rumah, office atau shopping complexes. But make sure jangan jalan kelam kabut nanti tersadung jatuh. Naya je.

2. Having sex with husband. Ini memang boleh meningkatkan hormon prostaglandin . Ianya boleh meningkatkan kekerapan contractions sekaligus mempercepatkan bukaan pintu rahim. .

3. Melakukan pelvis exersice atau kegel exercise. Click SINI untuk info lanjut mengenai senaman ini.

Itu antara etua yang boleh dilakukan. Ada lagi petua dari orang-orang tua seperti minum air selusuh and such. Tapi aku tak pernah buat la.

Good luck mommies !!

Thursday, August 19, 2010

Menyusukan Anak Angkat

Boleh kah ibu-ibu / para isteri yang tidak pernah mengandung tetapi mahu menyusukan anak angkat mereka atau anak tiri mereka ( di mana kes , ibu tersebut adalah isteri pertama /kedua yang tidak boleh mengandung tetapi mempunyai anak kecil dari isteri lain ) ?

Jawapan nya adalah BOLEH. Terdapat pelbagai cara untuk merangsang pengeluaran susu badan dari seorang wanita itu . Ianya memerlukan determination yang kuat , kesungguhan, keikhlasan dan berdoa kepadaNya semoga semua nya dipermudahkan.

Membaca di internet, aku stumble upon satu website ni yang menceritakan langkah-langkah yang di ambil untuk stimulate susu badan supaya keluar untuk diberikan kepada anak susuan nya. 

Inilah cara rawatan sebenar yang saya ikuti. Ianya bukan untuk mereka yang lemah semangat dan tiada jaminan bahawa ianya berkesan bagi setiap orang. Saya benar-benar berharap saya mempunyai panduan untuk diikuti semasa saya mula-mula menjalaninya supaya saya tidak berasa begitu khuatir. 

 Selama 4 minggu saya menggunakan pam elektrik setiap 3 jam selama 20 minit setiap kali. Saya bahagikan setiap sesi kepada 6-7 minit pusingan dengan pengepaman rendah, sederhana dan kemudian tinggi. Saya tidak mengepam pada waktu malam, tetapi saya melakukannya hingga pukul 11.00 malam, iaitu ia bermakna saya mengepam sebanyak 5-6 kali sehari.

Saya mulakan dengan mengambil ubat yang dipanggil “domperidone maleate” yang ditentukan oleh pakar kesuburan pada 30mg/hari. Pakar laktasi pula menaikkan dos kepada 80mg/hari. Ubat ini adalah dalam bentuk pil 10mg.

Komfrei, rasberi, jelatang, klover merah, daun alfalfa dan adas. Saya masih lagi mengambil 6 cawan teh setiap hari, setiap jenis herba, ditambah dengan satu uncang teh fenugreek.

Kapsul Blessed Thistle dan Fenugreek. Fenugreek,  seperti juga domperidone, mudah dihadam dan ia juga menambah penghasilan susu.

Saya mengambil pil/herba berikut empat kali sehari dengan secawan teh dan kemudian secawan lagi teh pada masa di antaranya (jumlah teh 6-7/hari)
Rawatan pil 4 x sehari pada pukul 7:30 pagi /11:30 pagi / 3:00 petang / 7:30 petang
1) 2 x Domperidone - (jumlah 20 mg)
2) 2 x Kapsul Fenugreek - (jumlah 1410 mg)
3) 2 x Blessed Thistle - (jumlah 870 mg)
4) 1 cawan teh dengan 2 uncang, Fenugreek campur salah satu daripada 6 herba di atas
5) dan secawan teh lagi seperti di atas selang di antara pil
6) Saya sering mengepam menggunakan tangan semasa menyusukan (terutamanya dalam masa 6 minggu yang pertama).

( Info : http://www.ehomemakers.net/my/article.php?id=306 )

Menurut web SaraKids juga , para isteri atau ibu yang ingin menyusukan anak angkat mereka boleh juga mengikuti langkah-langkah seperti berikut :

Berbalik kpd teknik menyusukan anak angkat, setiap wanita boleh menyusukan anak. jika dia tidak melalui proses mengandung dan besalin, ada beberapa cara utk menghasilkan susu. biasanya doktor akan prescribe anda dgn pil hormone yg dinamakan prolactine. ianya mengambil masa utk menghasilkan susu keluar. Anda harus merancang pengambilan pil hormon sejak sebelum bayi diberikan pd anda. dan juga cara yg plg baik adalah menggunakan SNS atau (supplemental nursing system) iaitu satu botol tergantung di atas leher si ibu dan dua tiub dr botol tersebut di lekatkan pd breast supaya hujungnya mencecah nipple. 

Tiub tersebut adalah lembut dan unnoticed by baby. si ibu akan mengisi susu formula (permulaan) didalam botol tersebut. Bila baby melekap pd aerola/breast ibu, dia juga akan melekap pd tiub halus tu. jadi baby akan hisap susu formula tersebut, pd masa yang sama akan menghisap breast si ibu. jadi disitu proses stimulasi pd breast si ibu akan bermula. Baby akan menghisap breast ibu setiap feeding time dia (feeding on demand) walaupun pd mulanya meminum susu formula. proses stimulasi ini akan meningkatkan kadar prolaktin utk penghasilan lebih bnyk susu. Ibu juga harus tenang, sentiasa berperasaan sedang menyusukan anak.. utk meransang hormon oksitosin yg akan memancutkan susu keluar.

Anda akan rasa satu kenikmatan dlm dunia, menyusukan anak sendiri secara direct, tanpa puting tiruan (shield) dan perasaan ini akan menambahkan lagi bonding between u and your baby and create calm inside you. Lama kelamaan anda akan dapati payudara anda bengkak dan susu mula dihasilkan! teruskan direct feed baby anda, InsyaAllah usaha anda berbaloi! Namun, cara-cara perlekapan (latch) yg betul mesti dipelajari sejak awal utk mengelakkan bayi anda keliru puting dan menolak puting anda. Percayalah, anda boleh =)

( Info dari : http://www.sarakids.com/blog/?p=342 )

Oleh itu, semua wanita mempunyai peluang untuk menyusukan bayi. Jangan lepaskan peluang ini jika anda mempunyai anak angkat lelebih lagi jika anda mempunyai anak sendiri. Menyuskan anak tidak pernah menyusahkan !

Good luck mommies!

Tuesday, August 17, 2010

Bayi tidak buang air besar dan sembelit? Risaunya saya.

Semalam saya terima email dari seorang ibu yang risau kerana anaknya tidak buang air besar (BAB) sudah beberapa hari. Beliau memberitahu saya yang beliau sudah mula memperkenalkan makanan solid kepada anaknya yang berusia 6 bulan itu.

Walau bagaimanapun, hari ini saya terima email susulan dari ibu tersebut mengatakan bayinya sudah BAB. Cuma bayinya seperti meneran, maka beliau fikirkan anaknya mungkin mengalami sembelit. 

Alhamdulillah kerana anak itu sudah pun BAB. Sudah tentulah Puan Naszas risau bila anaknya tidak BAB. Bayangkan kita yang dewasa ini, bila tidak buang air, sudah tentu perut memulas-mulas, angin pun banyak dan cepat juga naik anginnya.


Sembelit memang bisa terjadi pada bayi. Bayi buang air besar yang keras dan banyak, dan keluar sekali dalam beberapa hari.  Anyway, nak tahu samada baby sembelit atau tidak bukan pada kekerapan bayi buang air. Frekuensi buang air besar antara bayi satu dengan lainnya tidak sama. Sebaiknya perhatikan konsistensi, dan warna najis bayi.

Kadang-kadang memang benar bayi nampak seperti struggle dan meneran. Tapi namapun bayi, ususnya masih belum matang. Jadi mungkin dia sedang bereksperimentasi. Kita juga harus ingat, bayi melakukan BAB sambil berbaring, dan tidak seperti orang dewasa. Jadi, reaksi seperti ini masih normal.

Jika masih lagi puan rasa bayi puan sembelit, ini ada beberapa tips yang mungkin puan boleh amalkan.

1. Beri jus buah atau puri buah-buahan.

2, Lebihkan berikan bayi air putih / susu badan

3. Berikan bubur atau makanan dicampur dengan sayuran dan buah-buahan lebih banyak seperti betik dan bayam.

4. Jika masih sembelit, tambahkan sedikit gula asli dalam minuman hariannya. Penambahan 1 sdm gula setiap hari dapat menolong keadaan. Penambahan gula ini hanya boleh diberikan ketika bayi sembelit sahaja. Jika sudah normal, hentikan pemberiannya.

5. Jika bayi yang cirit setelah diberi gula dengan sukatan tersebut, itu petanda bayi tidak tahan terhadap rasa manis. Kurangkan jumlah gula yang diberikan atau hentikan sama sekali jika mencirit masih berlaku.

Namun, jika puan mendapati bayi puan ada perkara-perkara ini, saya sarankan puan dapatkan pemeriksaan doktor dengan segera:

1. Najis yang keras
2. bayi demam
3. terdapat darah pada najisnya
4. berat badannya tidak naik.
Semoga bayi dan anak-anak kita semua sentiasa sihat. Take care. 




Sunday, August 15, 2010

Sawda is 2 and still nursing?

Menyusui yang sempurna adalah sampai anak berusia 2 tahun sebagaimana dalam al-Baqoroh ayat 233, atau 30 bulan sejak masa kehamilan sebagaimana dalam al-Ahqof ayat 15, dan inilah yang utama.
Al-Imam Ibnu Abi Syaibah dalam Mushonnaf-nya meriwayatkan perkataan seorang tabi’in:

حدثنا بن مهدي وأبو أسامة عن سفيان عن الأعمش عن إبراهيم أن علقمة مر بامرأة وهي ترضع صبيا لها بعد الحولين فقال لا ترضعيه بعد ذلك

Haddatsana Ibnu Mahdi dan Abu Usamah, dari Sufyan, dari al-A’masy, dari Ibrohim, bahwa Alqomah berjalan melewati seorang wanita yang sedang menyusui bayinya setelah 2 tahun, maka ia berkata: “Jangan kamu susui ia setelah itu”. [Mushonnaf Ibni Abi Syaibah no. 17060]
Alqomah di sini adalah Alqomah bin Qois an-Nakho’i, salah seorang murid senior Abdulloh bin Mas’ud rodhiyallohu anhu.
Perkataan beliau ini bukanlah pengharaman tapi merupakan nasihat agar tidak menyusui lebih dari 2 tahun, karena itu yang lebih utama.
Adapun jika menyusui lebih dari itu maka boleh karena tidak ada dalil yang melarang, sebagaimana dalam difatwakan oleh syaikh Muqbil dalam kitab Fatawa al-Mar’ah al-Muslimah lil Imam al-Wadi’iy rohimahullohu ta’ala halaman 238, berikut ini terjemahannya:

Pertanyaan :
Bolehkah bagi wanita menyusui anaknya setelah lebih dari 2 tahun?

Jawaban :
Aku tidak mengetahui larangan dalam hal ini. Adapun firman Alloh ta’ala :

وَالْوَالِدَاتُ يُرْضِعْنَ أَوْلَادَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ لِمَنْ أَرَادَ أَنْ يُتِمَّ الرَّضَاعَةَ

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan.” [QS. Al-Baqoroh : 233]
Maka ini kebanyakannya (orang-orang dalam menyapih bayinya, pent) dan inilah yang utama. Akan tetapi  jika seorang bayi tersebut tidak mau berhenti dan ingin menambah dalam menyusu satu bulan, dua bulan atau tiga bulan, maka aku tidak mengetahui adanya larangan.

sumber: http://abangdani.wordpress.com/2010/05/21/air-susu-ibu-asi-dan-keutamaannya-dalam-al-qur%E2%80%99an-dan-as-sunnah/

Melengahkan hukuman rejam kerana menyusu


Dalam kisah wanita al-Ghomidiyyah yang mengaku berzina dan minta dirajam terdapat faidah tentang pentingnya menyusui bagi anak. Rosululloh shollallohu alaihi wa sallam menunda hukuman rajamnya sampai ia melahirkan dan menyapih anaknya. Kami nukilkan kisahnya secara ringkas dari hadits Buroidah rodhiyallohu anhu:

فَجَاءَتْ الْغَامِدِيَّةُ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّي قَدْ زَنَيْتُ فَطَهِّرْنِي وَإِنَّهُ رَدَّهَا فَلَمَّا كَانَ الْغَدُ قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ لِمَ تَرُدُّنِي لَعَلَّكَ أَنْ تَرُدَّنِي كَمَا رَدَدْتَ مَاعِزًا فَوَاللَّهِ إِنِّي لَحُبْلَى قَالَ إِمَّا لَا فَاذْهَبِي حَتَّى تَلِدِي فَلَمَّا وَلَدَتْ أَتَتْهُ بِالصَّبِيِّ فِي خِرْقَةٍ قَالَتْ هَذَا قَدْ وَلَدْتُهُ قَالَ اذْهَبِي فَأَرْضِعِيهِ حَتَّى تَفْطِمِيهِ فَلَمَّا فَطَمَتْهُ أَتَتْهُ بِالصَّبِيِّ فِي يَدِهِ كِسْرَةُ خُبْزٍ فَقَالَتْ هَذَا يَا نَبِيَّ اللَّهِ قَدْ فَطَمْتُهُ وَقَدْ أَكَلَ الطَّعَامَ فَدُفِعَ الصَّبِيُّ إِلَى رَجُلٍ مِنْ الْمُسْلِمِينَ ثُمَّ أَمَرَ بِهَا فَحُفِرَ لَهَا إِلَى صَدْرِهَا وَأَمَرَ النَّاسَ فَرَجَمُوهَا

“Lalu datang seorang wanita al-Ghomidiyyah, ia berkata : “wahai Rosululloh, aku telah berzina, maka sucikanlah aku!”

Dan Rosululloh menolaknya.

Ketika keesokan harinya, wanita itu berkata : “Wahai Rosululloh, mengapa engkau menolakku? Mungkin engkau menolakku sebagaimana engkau telah menolak Ma’iz, maka demi Alloh aku ini hamil!”

Rosululloh berkata : “Tidak, pergilah sampai engkau melahirkan.”

Ketika ia sudah melahirkan, ia mendatangi Rosululloh dengan membawa bayinya pada sebuah kain, ia berkata : “Ini aku sudah melahirkan.”

Rosululloh berkata : “Pergilah dan susuilah ia sampai engkau menyapihnya!

Ketika ia telah menyapihnya, ia mendatangi Rosululloh dengan bayinya yang membawa remukan roti di tangannya, maka ia berkata : “Ini wahai Nabi Alloh, aku sudah menyapihnya dan ia sudah makan makanan.”

Maka anak itu diserahkan kepada seseorang dari kaum muslimin, kemudian beliau memerintahkan untuk merajamnya, maka digalikan untuknya lubang sedalam dadanya lalu beliau memerintahkan orang-orang, kemudian mereka merajamnya.”
[HR. Muslim no. 1695, Abu Dawud no. 4442, Ahmad no. 22999, Ibnu Abi Syaibah no. 28809, dll dari jalan Abdulloh bin Buroidah, dari Buroidah]
Dalam riwayat lain Rosululloh berkata :

إِذًا لَا نَرْجُمُهَا وَنَدَعُ وَلَدَهَا صَغِيرًا لَيْسَ لَهُ مَنْ يُرْضِعُهُ فَقَامَ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ فَقَالَ إِلَيَّ رَضَاعُهُ يَا نَبِيَّ اللَّهِ قَالَ فَرَجَمَهَا

“Kalau begitu kita tidak bisa merajamnya sedangkan kita biarkan anaknya yang masih kecil tanpa ada yang menyusuinya.” Lalu bangkit seorang dari Anshor, ia berkata : “aku yang akan menanggung persusuannya wahai Nabi Alloh.” Buroidah berkata : lalu wanita itu dirajam.
[HR. Muslim no. 1695 dari jalan Sulaiman bin Buroidah, dari Buroidah]
Al-Imam an-Nawawi berkata dalam Syarh Muslim (11/202) : “Dan Ketahuilah! Bahwa madzhab asy-Syafi’i, Ahmad, Ishaq, dan yang masyhur dari madzhab Malik : bahwa seorang wanita boleh tidak dirajam sampai didapatkan orang lain yang menyusui bayinya, dan jika tidak didapatkan maka wanita itu sendiri yang menyusuinya sampai disapih, baru kemudian dirajam.”
Seandainya menyusui bayi dengan ASI adalah perkara yang sepele atau tidak penting bagi bayi tersebut, tentu Rosulullohshollallohu alaihi wa sallam tidak akan menunda hukum rajam tersebut.

sumber: http://abangdani.wordpress.com/2010/05/21/air-susu-ibu-asi-dan-keutamaannya-dalam-al-qur%E2%80%99an-dan-as-sunnah/

Saturday, August 14, 2010

Pergerakan Bayi Semasa Kehamilan

Bila first time kita merasa baby di dalam perut ini bergerak?

Bagi aku, waktu Sufiah Hanum, dalam bulan ke 7 pregnant baru aku terasa. Itu pun mula-mula macam rasa geli-geli di perut lepas tu dah boleh terasa bonjolan anggota badan baby di perut.

Waktu Zara Aliyah, dalam waktu sama macam Hanum dulu jugak. Bonjolan kerap timbul and nampak la tenggelam timbul bonjol di perut , baby bergerak.

Yang ke tiga kali ni, se awal 14 weeks dah ternampak bonjolan anggota badan baby. Waktu scan memang baby aktif sungguh. Kaki tangan semua di angkat nya. Maybe sebab kulit perut nipis kot, so nampak sungguh bonjolan . :)

Ni ada info yang boleh di kongsi mengenai pergerakan bayi semasa kehamilan :

Bilakah pertama kali saya merasakan pergerakan bayi saya?

Sensasi pergerakan lemah lembut bayi yang dirasai pada peringkat awal kehamilan merupakan satu saat yang amat penting bagi anda. Dan apabila pergerakan lemah ini berubah menjadi tendangan-tendangan kuat, anda akan pasti bahawa kehamilan anda berkembang dengan sempurna.

Jika anda sedang hamil buat kali pertama, anda mungkin tidak akan menyedari bila masanya bayi anda mula bergerak, sebab anda belum pernah mengalami sensasi pergerakan tersebut – sebenarnya, ramai wanita menyatakan bahawa pergerakan awal itu menyerupai denyutan yang lembut dan halus.

Bagi kehamilan pertama, anda mungkin mula menyedari pergerakan ini antara minggu ke-18 dan minggu ke-20. Bagi kehamilan seterusnya, di mana anda sudah dapat mengenali petanda tertentu, pergerakan ini akan disedari lebih awal lagi, iaitu antara minggu ke-15 dan minggu ke-18.

Apakah yang bayi buat di dalam itu?

Sebaik saja pergerakan awal dirasai, yang dikatakan seakan-akan kupu-kupu mengibaskan sayap, anda akan mula sedar bahawa sensasi tersebut menjadi lebih kuat dan berlaku dengan lebih kerap. Semasa bayi anda sedang membesar, sensasi ini akan berubah dari semasa ke semasa sehinggakan anda mengalami tendangan dan pukulan yang semakin hebat apabila kehamilan anda semakin maju dan matang.

Bayi anda tidak akan menendang dan bergerak sepanjang masa sebab, seperti kita juga, ada masa-masanya ia hanya mahu berehat dan tidur walaupun untuk 40 minit sahaja setiap kali. Tetapi, anda merasakan bahawa tempoh rehat bayi itu lebih panjang dari itu sebab anda tidak dapat merasa dan mengesan setiap pergerakan.

Untuk makluman anda, berikut diberikan sedikit panduan tentang apa yang akan berlaku kepada bayi anda semasa ia sedang membesar dalam kandungan.

Dari minggu ke-20 hingga ke-24

Aktiviti bayi anda akan bertambah perlahan-lahan dari minggu ke minggu. Pada minggu ke-20, dan selama 10 minggu berikutnya, bayi anda akan melalui perkembangan yang amat giat di mana ia akan banyak menendang dan berpusing-pusing.

Dari minggu ke-24 hingga ke-28

Bayi anda akan mula tersedu, dan inilah sebabnya anda kadang-kala mengalami pergerakan tersentak-sentak. Sak amnion (ketuban) anda pada masa ini mengandungi cecair sebanyak 750 ml (26 fl oz) yang membolehkan bayi bergerak secara bebas. Walaupun bayi telah lama dapat mendengar bunyi, baru sekarang anda mendapati bahawa bayi tersentak apabila mendengar bunyi-bunyian yang mengejutkan.

Pada minggu ke-29

Bayi anda akan mula membuat pergerakan jarak kecil yang lebih mantap, disebabkan ia sekarang dalam keadaan agak terhimpit dalam rahim anda.

Pada minggu ke-32

Pergerakan bayi anda berkemuncak pada masa ini, dan pada minggu-minggu berikut anda akan mendapati bahawa kekerapan serta jenis pergerakan semakin bertambah disebabkan bayi anda terus membesar dan menjadi lebih kuat.

Dalam lingkungan minggu ke-36

Pada masa ini, bayi anda akan menetapkan posisinya dengan meletakkan kepala ke bawah. Ini berlaku terutama sekali bagi kehamilan pertama sebab otot-otot abdomen dan rahim anda masih kuat dan dapat mengekalkan kedudukan tersebut. Pergerakan utama yang anda akan rasakan adalah pukulan tangan dan kaki bayi anda, dan bayi juga akan membuat tendangan kuat dan perit terhadap tulang rusuk anda.

Sekiranya kehamilan ini bukan yang pertama, otot abdomen anda tidak begitu kuat lagi dan oleh itu bayi anda akan sering mengubah posisinya sehingga tiba tarikh kelahiran yang dijangkakan.

Baca lebih lanjut mengenai bagaimana tahu bila sudah tiba masa bersalin.

Dari minggu ke-36 hingga ke-40

Badan bayi mula menjadi lebih besar dan pergerakan memusing akan berkurangan. Sekiranya bayi itu menghisap jarinya dan sekiranya terlucut jari itu, anda akan merasakan pergerakan yang pantas dan perit disebabkan pergerakan kepala bayi dari kiri ke kanan dalam usahanya mencari dan mendapatkan jarinya kembali.

Dalam tempoh dua minggu sebelum kelahiran bayi, pergerakannya semakin kurang dan kadar pembesaran bayi juga akan menurun sedikit. Ini semua adalah perkara biasa dan anda tidak perlu bimbang.

Pergerakan dan posisi di peringkat akhir kehamilan

Pada minggu-minggu terakhir, bayi anda akan menetap dalam mangkuk pelvis anda, dan bersiap sedia untuk dilahirkan. (Sekiranya ini tidak berlaku, nasihat lanjut boleh diperolehi dari kami tentang bagaimana meletakkan bayi anda dalam posisi optimum untuk kelahiran). Kepala bayi anda terasa seakan-akan sebiji tembikai yang menekan kepada lantai pelvis dan membuatkan anda agak berhati-hati semasa hendak duduk.

Apabila kepala bayi menurun lagi ke dalam pelvis anda, anda akan terasa "ringan", disebabkan tekanan yang dahulunya berlaku di bawah tulang rusuk anda tidak begitu kuat lagi.

Pada peringkat ini, anda tidak akan mengalami pergerakan yang dibuat oleh keseluruh badan bayi. Di sebaliknya, anda mungkin mengalami tendangan yang tidak berhenti-henti di bawah tulang rusuk samada di sebelah kiri atau kanan, yang dipengaruhi oleh posisi bayi tersebut. Jika kulit abdomen anda nipis, anda mungkin berpeluang memegang kaki bayi anda.

Ada masa-masanya bayi anda akan diam berehat dan ada masa-masanya anda akan mengalami aktiviti bayi yang berlebihan, lazimnya pada lewat petang atau malam atau semasa anda sedang baring dan hendak tidur!

Berapakah tendangan yang patut saya rasakan dalam satu hari?

Semasa anda sedang sibuk, anda mungkin kurang menyedari pergerakan bayi anda. Anda akan lebih menyedari pergerakan ini semasa anda sedang duduk berehat.

Kajian aktiviti fetus menunjukkan bahawa pergerakan bayi semasa dalam rahim menunjukkan pola berjaga dan tidur yang berlainan – tiada jumlah tendangan yang boleh dianggarkan secara purata – namun begitu, setelah sampai ke peringkat akhir dalam kehamilan, anda mungkin sudah mengetahui dan boleh menentukan pola pergerakan bayi anda.

Saya tidak terasa gerakan bayi saya hari ini; patutkan saya bimbang?

Jika anda sibuk melakukan sesuatu, anda mungkin tidak menyedari pergerakan bayi anda. Sekiranya anda mahukan ketenangan fikiran, ada beberapa cara untuk merangsang bayi supaya bergerak:

• Baring secara mengiring (dengan mengampu punggung) dan jangan bergerak.
• Angkat kaki ke atas dan relaks.
• Halakan bunyi musik ke perut anda.

Tidak lama dahulu, wanita dinasihatkan supaya mengesan pergerakan bayi dengan menggunakan carta tendangan fetus. Anda perlu merekod berapa kali pergerakan bayi berlaku sehingga anda mendapat jumlah 10 tendangan, seelok-eloknya pada masa yang sama setiap hari. Walau bagaimanapun, carta seperti ini telah menjadi kurang popular disebabkan penyimpanan rekod sedemikian mudah dilupai, dan juga didapati sukar untuk memadan dan mengimbangkan pola tendangan tersebut. Ini telah menyebabkan kebimbangan di kalangan wanita berkenaan yang tidak sepatutnya berlaku.

Sebaliknya, fahamilah pola gerakan bayi anda dalam waktu anda berjaga dan sekiranya terdapat sebarang perubahan dalam pola tersebut, hubungilah doktor anda dengan segera.
 Info : http://www.babycenter.com.my/malay/pregnancy/pergerakan-bayi/

Thursday, August 12, 2010

Bayi menangis tak cukup susu?

Selalu sangat aku didatangi persoalan mengenai tak cukup susu untuk bayi. Lantaran itu bayi berusia 15 hari, bayi 5 bulan, bayi 1 tahun diberikan susu formula sebagai tambahan.

Langkah awal sebelum aku memberi suggestions dan juga membuat kesimpulan adalah bagaimanakan ibu tahu yang anak tidak cukup susu?

Dan seringkali juga aku diberi alasan anak menangis walaupun baru diberikan susu ibu.

Sebagai ibu yang menyokong penyusuan, sedih hati ini mendengar ibu terpaksa memberi susu formula kerana 'tidak cukup susu', tapi bila diletakkan diri dalam tempat ibu itu, aku faham situasinya.

Ibu mana yang sanggup dengar anak merengek dan terkulat-kulat 'kelaparan' kan?

Walau bagaimanapun, disini aku titipkan artikel menarik dari kaunselor laktasi dari Indonesia, Mia Sutanto mengenai kenapa bayi sering menangis, dan kaitannya dengan situasi 'tidak cukup susu' untuk tatapan kita bersama.

  1. Bayi Baru Lahir Butuh Penyesuaian
  2. Setelah 9 bulan didekap dengan hangat dan lembut dalam rahim bunda, diiringi dengan kedamaian suara detak jantung bunda…tiba-tiba harus lahir ke dunia yang terang benderang, berisik, ramai, dingin, penuh dengan orang-orang yang tidak dikenal…gak heran ya bayi yang baru lahir langsung nangis sekencang-kencangnya. Disinilah salah satu manfaat dilakukannya IMD (inisiasi menyusu dini), ternyata bayi akan berhenti menangis apabila langsung diletakkan diatas dada ibunya, dan tingkat hormon stresnya akan menurun sebesar 50%. Bayangkan kita harus tinggal di negara lain, belum pernah kesana, tidak kenal siapa-siapa, tidak bisa berbahasa setempat, belum biasa (cocok) dengan makanan setempat…belum lagi terdapat perbedaan musim dan waktu (disini siang, disana malam). Begitulah kira-kira apa yang dialami seorang bayi baru lahir, semua serba asing, serba baru, serba belum bisa. Satu-satunya usaha yang bisa dilakukan adalah dengan berkomunikasi…melalui tangisannya.
  3. Bayi Baru Lahir Butuh Rasa Aman dan Nyaman
  4. Mama… aku gak nyaman nih, aku abis pipis/pup… panas bunda, kipas anginnya kurang kencang… ibu, AC-nya dikecilkan dong, aku kedinginan nih… wah, aku digigit nyamuk lagi bunda, gatal… mama, bajuku kasar… ibu, aku pegal tidur diposisi ini terus… aduh, sakit bunda, tanganku kepentok pinggiran tempat tidur… ummi, aku bosan disini terus, gendong ya… ibu, perutku kembung nih… mama, aku lapaaaaarrr…!!!
    Semua itu dia komunikasikan melalui tangisan. Belum lagi seorang bayi baru lahir sangat butuh perasaan aman, dan itu hanya dia dapatkan dari dekapan hangat penuh cinta bundanya, terutama pada saat-saat menyusui. Wah, gak heran ya seorang bayi sering menangis.
  5. Menyusui: Memenuhi Rasa Haus, Lapar dan Comfort
  6. Hal yang seringkali tidak disadari oleh para orangtua adalah, bayi menyusu bukan saja karena lapar tetapi terkadang bayi hanya haus, dan di lain waktu bayi menyusu karena membutuhkan rasa nyaman dari dekapan sang bunda (http://www.kellymom.com/store/handouts/newborn/sleep.pdf). Bagaimana bila bayi sedang dalam fase tumbuh gigi, atau sedang dalam proses pencapaian salah satu milestone-nya, atau bayi sedang sakit dan tidak enak badan? Semua itu dia komunikasikan melalui tangisannya, dan semua itu dapat menyebabkan seorang bayi menjadi sangat membutuhkan rasa nyaman yang diperoleh pada saat sedang menyusu.
  7. Kapasitas Perut Seorang Bayi
  8. Kenapa kolostrum diproduksi dalam jumlah yang sangat sedikit (setiap kali bayi menyusu pada hari-hari pertama, hanya minum 1-2 sendok teh kolostrum)..? Ini dikarenakan pada hari pertama kapasitas lambung seorang bayi baru lahir hanyalah sebesar 5-7ml setiap kali minum. Iya, ukuran lambungnya hanya sebeser kelereng (gundu), dan dinding lambungnya tidak bisa melar untuk menampung lebih banyak cairan. Makanya bayi baru lahir HANYA membutuhkan kolostrum, kualitas dan kuantitasnya secara sempurna memenuhi kebutuhan sang bayi (http://www.llli.org/images/InfantStomach.jpg). Pada hari ke-3, ukuran lambung bayi membesar menjadi seukuran bola bekel, atau seukuran kepalan tangannya, sehingga sekali minum lambung sudah bisa menampung 22-27ml (biasanya pad ahari ke-3 ini, kolostrum mulai berubah menjadi ASI transisi dan volumenya juga bertambah). Pada hari ke-7, lambung kembali membesar seukuran bola pingpong, dan bayi mulai bisa minum 45-60ml setiap kali menyusu. Hari ke-10, ukuran lambung bayi kurang lebih sama dengan telur ayam yang besar, dan kapasitasnya bertambah menjadi sekitar 60-81ml sekali minum (makanya pada usia sekitar 10-14 hari, bayi mengalami percepatan pertumbuhan yang pertama – lihat keterangan dibawah ini). Kalau sudah tahu gini, jangan kaget ya kalau ternyata bayi anda menyusu setiap 1-1,5 jam atau bahkan kurang dari itu. Ternyata ukuran lambung bayi memang sangat kecil, jadi hanya bisa menampung sedikit setiap kali menyusu sehingga bayi perlu SERING menyusu.
  9. ASI Sangat Mudah Diserap dan Dicerna
  10. Selain faktor ukuran lambung bayi yang memang kecil, ternyata ASI sangat mudah diserap dan dicerna oleh tubuh bayi. Semua nutrisi yang terkandung dalam ASI sangat cocok dan mudah diserap oleh pencernaan seorang bayi manusia, dan ASI mengandung enzim-enzim pencernaannya sendiri (http://www.enotalone.com/article/3606.html). Jadi bayangkan, begitu masuk kedalam lambung, ASI langsung dicerna dan diserap secara sempurna oleh tubuh bayi, ditambah dengan ukuran lambung bayi yang masih sangat kecil. Tidak heran kan kalau bayi ASI lebih cepat dan mudah merasa lapar kembali.
  11. Produksi ASI: Supply and Demand
  12. Memang betul, selama periode menyusui, produksi ASI sangat ditentukan oleh prinsip supply and demand. Artinya, semakin sering payudara diisap dan dikosongkan, maka semakin sering dan semakin banyak ASI akan diproduksi. Namun, hal tersebut tidak berlaku pada hari 1-3 setelah kelahiran bayi (http://www.kellymom.com/bf/supply/milkproduction.html), pada saat-saat tersebut produksi ASI lebih ditentukan oleh kerja hormon prolaktin. Tapi bayi tetap perlu sering menyusu untuk mendapatkan kolostrum secara maksimal, mengingat ukuran lambung bayi yang masih sangat kecil. Pada saat kolostrum berubah menjadi ASI transisi (sekitar hari ke-2 atau ke-3), maka mulailah prinsip supply and demand tersebut dan di masa-masa awal ini, terkadang antara supply dan demand belum cocok. Misalnya: demand bayi sudah besar, tetapi supply ASI masih sedikit sehingga bayi akan sangat sering menyusu (karena sering lapar dan untuk meningkatkan produksi ASI) dan menangis karena lapar. Atau, supply ASI sudah sangat banyak, tetapi demand-nya masih sedikit. Walhasil bayi sering menangis pada saat sedang menyusu karena aliran ASI sangat banyak, atau menangis setelah selesai menyusu karena terlalu banyak menelan udara sehingga kembung.
  13. Percepatan Pertumbuhan (Growth Spurt)
  14. Percepatan pertumbuhan tidak hanya terjadi pada bayi, tetapi hal ini akan terus terjadi sampai dengan bayi menjadi seorang remaja. Namun pada bayi, kondisi ini biasanya hanya berlangsung sekitar 3 hari dan terjadi di usia 10-14 hari, 3 minggu, 6 minggu, 3 bulan, 6 bulan dan 9 bulan (http://breastfeeding.about.com/od/breastfeedingbystage/a/growthspurts.htm). Pada periode ini, bayi mengalami pertumbuhan dan perkembangan fisik dan mental yang sangat cepat, sehingga membutuhkan ekstra kalori untuk mengimbanginya. Pada bayi ASI, ekstra kalori tersebut didapat dengan cara meningkatkan produksi ASI ibunya dan cara yang paling ampuh untuk meningkatkan produksi ASI adalah dengan bayi lebih sering menyusu.
  15. Faktor Psikis dan Kesehatan Fisik Ibu
  16. Bayangkan skenario ini: seorang ibu baru saja selesai menyusui bayinya yang berusia 10 hari kemudian secara perlahan-lahan (supaya tidak membangunkan) meletakkan bayi tersebut di tempat tidurnya. 15 menit kemudian bayinya terbangun lagi dan menangis, dan si ibu kembali menyusui bayinya selama setengah jam. Selesai menyusui, ibu beringsut-ingsut ke kamar mandi karena dari pagi belum mandi. Baru hendak melepaskan pakaian, terdengar lagi suara tangisan bayinya. Ibu menjadi stres, cemas, takut dan khawatir ASI-nya pasti tidak cukup/hanya sedikit sehingga bayinya jadi sering terbangun dan menangis karena lapar. Belum lagi rasa capek, pegal, (sisa) sakit akibat persalinan, baby blues, dan pola makan yang belum teratur karena terlalu sibuk mengurus sang buah hati. Kombinasi dari beberapa faktor diatas bisa mempengaruhi kelancaran ASI (http://www.breastfeed.com/articles/overcoming-difficulties/stressed-out-and-dried-up-3259/), mempengaruhi kerja hormon oksitosin sehingga Let Down Reflex (LDR) menjadi terhambat dan bayi tidak dapat minum ASI dengan puas sampai kenyang. Akibatnya, baru selesai disusui, bayi akan menangis lagi untuk minta disusui lagi karena sebenarnya dia belum kenyang.
  17. ASI Yang Diperah ≠ ASI Yang Diproduksi
  18. Inilah kesalahan yang seringkali dilakukan oleh para ibu; memerah ASI untuk melihat berapa banyak ASI yang mereka hasilkan. Jumlah ASI yang berhasil diperah/dipompa hanya menunjukkan seberapa banyak si ibu bisa memerah/memompa ASInya, BUKAN seberapa banyak si ibu bisa memproduksi ASI. Berapa banyak ASI yang bisa diperah/dipompa sangat tergantung pada beberapa hal, misalnya: apakah LDR berfungsi pada saat sedang memerah/memompa, seberapa lihai ibu memerah dengan tangan atau menggunakan pompa ASI, apakah teknik yang digunakan sudah benar, apakah pompa ASI dalam keadaan prima (tidak ada bagian yang rusak), dll. Kemampuan ibu untuk memerah/memompa ASInya jauh dibawah kemampuan si bayi untuk mengisap dan mengeluarkan ASI dari payudara. Itupun bayi rata-rata hanya bisa ’mengosongkan’ payudara sekitar 70% dari kapasitas produksi.
  19. Posisi Menyusui dan Pelekatan
  20. Mungkin salah satu hal yang paling menentukan apakah bayi dapat mengeluarkan ASI secara efektif dari payudara ibunya, sehingga dapat minum ASI sampai puas, adalah posisi menyusui (http://www.mayoclinic.com/health/breast-feeding/FL00096) serta pelekatan mulut bayi pada payudara si ibu (http://www.breastfeeding.com/helpme/helpme_images_latchon.html). Banyak faktor yang mempengaruhi posisi dan pelekatan ini, seperti anatomi payudara (besar, kecil, dll) serta puting (besar, kecil, datar, dll) ibu dan anatomi mulut bayi (celah bibir, lidah pendek, dll). Apabila posisi menyusui dan/atau pelekatan mulut bayi masih kurang tepat, ada kemungkinan bayi tidak dapat mengeluarkan dan minum ASI secara maksimal dari payudara ibunya. Akibatnya, walaupun bayi sering dan lama menyusunya, dia akan cepat menangis dan lapar kembali karena sebenarnya belum kenyang.
  21. Produksi ASI Memang Sedikit (1 dari 1000 Wanita)
  22. Pada akhirnya, dari 1000 wanita yang mengaku ASInya sedikit atau kurang, ada 1 yang memang betul-betul tidak dapat menghasilkan ASI untuk mencukupi kebutuhan bayinya. Hal ini biasanya disebabkan oleh kelainan anatomi pada payudara dan/atau gangguan hormon ASI pada si ibu (http://www.lactationconsultant.info/how.html).

Jadi, kesimpulannya, bayi kuat menyusu kerana perutnya yang kecil, dan juga susu ibu mudah dicernakan lalu menyebabkan bayi sering lapar. Ini ditambah pula dengan growth spurt serta mahukan kehangatan dakapan ibu dan faktor-faktor yang disenaraikan, maka bayi menangis. Kerana hanya itulah medium komunikasi yang bayi tahu untuk mendapatkan perhatian.

Janganlah panik. Bertenang dan positifkan diri anda. Tangisan adalah sesuatu yang sihat dan tidak selalunya buruk. Berfikirlah secara positif bahawa tangisan adalah sihat berbanding risaukan bayi tidak cukup susu.


Friday, August 6, 2010

1 Minute Simultaneous Breastfeeding Activity

Sempena Minggu Penyusuan Susu Ibu Sedunia ini, satu program penyusuan susu ibu secara serentak selama 1 minit akan diadakan di Pulau Pinang.

Tarikh: 7 Ogos 2010
Masa: 3.00 - 5.30 petang
Tempat: Kolej Disted, Jalan Macalister, Pulau Pinang

Diharapkan ibu-ibu yang mempunyai kelapangan masa dapatlah menyertai program ini untuk meningkatkan kesedaran tentang kepentingan penyusuan ibu dan juga menunjukkan sokongan kepada ibu-ibu yang mahu, dan sedang menyusukan anak mereka.


Jika saya di Pulau Pinang, sudah tentu saya pun akan turut serta.

Thursday, August 5, 2010

Aktiviti Kaunseling Penyusuan Susu Ibu di Hospital Melaka

Kaunseling Penyusuan Susu Ibu sedang dijalankan di perkarangan lobi Hospital Melaka sehingga esok, 6 Ogos 2010 sempena sambutan Minggu Penyusuan Susu Ibu Sedunia.

Marilah beramai-ramai mendapatkan maklumat dan menjayakan penyusuan susu ibu ini.


Jangan lupa kontek saya bila berada disana ya.

Tuesday, August 3, 2010

Zikir Mohon Dikurniakan Anak

Anak itu rezeki dari Allah. Ada orang yang mahukan anak tapi belum diberi oleh Allah. Ada pula yang dah dapat anak tapi disia-siakan.

Anyway, ada satu amalan untuk sesiapa yang inginkan anak atau nak tambah anak.

Amalkanlah puasa 7 hari berturut-turut dan setiap kali buka puasa dengan air ucaplah

Al Musawwir/ Ya Musawwir (bermaksud Pencipta, Pereka).

Insyaallah, Allah akan berikan zuriat.

Menurut sumber sweetlilcraftcollections.com, kawannya amalkan zikir ini dan mendapati dirinya mengandung sebulan  lepas tu.

Kita berusaha, Allah menentukan semuaNya. Apapun Allah akan bagi yang terbaik untuk kita, redha lah atas segala dugaan dan kurniaNya.

Mengingati Allah..Allah akan ingat pada kita. Mengingati Allah..hati akan menjadi tenang. Semoga kita sama-sama mendapat rahmat dariNya.

Sesungguhnya kita berusaha, Allah jua yang mengetahui yang tersirat dan tersurat atas segalanya. 

Monday, August 2, 2010

Kekal cantik walau menyusu

Artkel yang menarik di Utusan Malaysia Online, boleh dikongsi bersama .

Kekal cantik walau menyusu

Eh, tak malukah?” tanya seorang teman. Dia bertanya begitu ketika membelek-belek album gambar saya yang sedang menyusukan bayi di kawasan tempat duduk kompleks membeli-belah. Mungkin gambar menyusu di tempat duduk kawasan orang lalu-lalang itu sedikit membuatkan dia rasa tidak selesa. 

Dengan selamba saya menjawab; “Mengapa pula perlu malu? Rasa bangga adalah.”
Entah apa sebabnya, menyusu bayi bagi kebanyakan ibu kini menjadi antara perkara yang memalukan mereka. Lebih mengecewakan, ada yang menganggap menyusu di khalayak kelihatan selekeh, tidak cantik dan kolot. 

Menyusu terlalu lama (sehingga anak melebihi usia dua tahun) juga kata mereka menyebabkan payu dara cepat mengendur, sekali gus menjejaskan penampilan.
Sejauh mana fahaman mereka dalam hal itu, saya percaya semua disebabkan oleh kurangnya pengetahuan dan sokongan daripada orang sekeliling.Apa yang pasti, menyusu sememangnya mempunyai banyak manfaat kepada ibu dan bayi sama ada dari segi kecantikan, kesihatan, mental serta emosi.

Payu dara kendur?

“Pandangan itu tidak benar sama sekali,” kata Kaunselor Laktasi dari Pusat Perubatan Prince Court, Chuah Pek Chin.
Beliau yang telah lebih 30 tahun terlibat dalam bidang perbidanan berkata, menyusu tiada langsung kaitan dengan payu dara kendur dan ‘mahkota’ wanita itu tetap berubah bentuknya apabila sampai masanya.
Perubahan bentuk payu dara, katanya, disebabkan rangkaian tisu-tisu pada bahagian itu lemah sejajar dengan peningkatan usia.Malah wanita yang tidak pernah menyusukan sekali pun akan mengalami pengenduran payu dara lebih awal sekiranya mereka tidak mengamalkan gaya hidup yang sihat termasuk bersenam.
Bagi Pek Chin, menyusu sebenarnya mempunyai seni tersendiri. Ibu-ibu katanya, perlu tahu cara yang betul melekap bayi ke payu dara, barulah penyusuan akan berjaya.

Ibu-ibu yang menyusu juga sebenarnya memiliki payu dara yang lebih cantik dan penuh. Pemakaian coli yang sesuai untuk menyokong payu dara yang penuh amat membantu dalam mengekalkan bentuknya.Bagaimanapun katanya, selepas bercerai susu ibu-ibu akan mendapati payu dara mereka sedikit ‘jatuh’ daripada biasa. 

“Namun beberapa bulan selepas itu, hormon akan kembali stabil dan mereka perlu melakukan senaman untuk membuatkan ia kembali kepada bentuk asal,” kata Pek Chin yang pernah berkhidmat di Eropah dan Singapura.Tambahnya lagi, menyusu sememangnya mempunyai banyak kebaikan kepada ibu dan bayi.
Tentu sekali faktor kecantikan fizikal antara tarikan yang sepatutnya diambil berat oleh mereka yang ingin menyusukan bayi.

Menurutnya, daripada sesi bual bicara selepas bersalin yang beliau hadiri, ramai ibu mengaku menyusu membantu mereka kembali langsing secara semula jadi dengan pantas.“Lemak-lemak berlebihan yang tersimpan dalam badan akan dibakar ketika menyusu. Bukankah ini antara bentuk senaman yang paling mudah dilakukan,” katanya.

Bagaimanapun katanya, ibu-ibu perlu memastikan berat badan yang ideal sepanjang mengandung iaitu tambahan hanya sekitar 11 hingga 15 kilogram. Ini amat penting dalam usaha mendapatkan bentuk badan yang diingini selepas kelahiran kelak. Pengambilan makanan yang seimbang dapat membantu, begitu juga dengan senaman.“Menyusu dapat mengurangkan risiko obesiti jangka masa panjang,” katanya.

Bagi mengekalkan kesihatan ibu sepanjang menyusukan bayi, Pek Chin menyarankan agar mereka melakukan senaman ringkas seperti berjalan, regangan ringan dan senaman lantai sejurus badan kembali selesa (empat atau lima hari selepas bersalin).

Selepas enam hingga lapan minggu, mereka sudah boleh melakukan senaman berat seperti aerobik.
Tiada pemakanan khas diperlukan oleh ibu dalam menjayakan sesi penyusuan mereka. Yang paling utama adalah pengambilan makanan berkhasiat dan lengkap dengan pelbagai vitamin.“Jika seorang dewasa memerlukan 2000 kcal setiap hari, ibu mengandung pula memerlukan tambahan antara 300 hingga 500 kcal lagi,” kata beliau.Menurutnya, sebanyak 700 hingga 800 kcal diperlukan untuk pengeluaran susu yang mana 500 kcal diperolehi daripada diet harian. Manakala 250 hingga 300 kcal lagi daripada penyimpanan lemak dalam badan.Bagi ibu yang obes atau mempunyai berat badan berlebihan pula katanya, mereka tidak memerlukan kalori tambahan. 

 Pengambilan air yang mencukupi amat penting dalam penghasilan susu. Bagaimanapun kata beliau, meminum susu tidak bererti memperbanyakkan susu badan. YanG paling utama adalah pengambilan cecair bagi menggantikan air yang hilang melalui penyusuan.“Ibu menyusu perlu mengambil banyak sayur segar, produk tenusu rendah lemak, daging merah dan juga protein,” katanya.

Pengambilan kafein pula katanya perlu dihadkan antara satu atau dua cawan saja sehari, itu pun selepas menyusukan bayi. Jika tidak, bayi akan meragam dan tidak selesa.Mengenai pengambilan suplemen pula, Pek Chin berkata sebenarnya ia tidak perlu jika kita mengambil makanan yang berkhasiat. Namun, ibu-ibu boleh meneruskan pengambilan suplemen yang dipreskrip doktor atau juga mencuba petua bergantung kepada keselesaan mereka.“Walaupun begitu, vitamin B6 diketahui mampu meningkatkan pengeluaran susu,” jelasnya.

Bagi ibu yang mengamalkan vegetarian pula, mereka mungkin mengalami kekurangan vitamin B12 yang terkandung dalam protein haiwan. Oleh itu, mereka perlu mengambil suplemen tambahan mengikut panduan yang diberikan pakar.